Lifefstyle

Ziarah Kubur Sebelum Ramadhan: Bolehkah? Hal ini Penerangan Ustaz Khalid Basalamah

Gragehotels.co.id – Ziarah kubur memang benar telah menjadi tradisi sebelum Ramadan tiba. Hal ini dilaksanakan oleh umat muslim untuk mendoakan para saudara yang dimaksud telah meninggal secara langsung di dalam depan makamnya. 

Soal ziarah kubur secara umum, Ustaz Khalid Basalamah menjelaskan ziarah kubur hukumnya adab sunnah. Nabi Muhammad SAW pernah menggambarkan amalan tersebut. 

Lalu bagaimana dengan ziarah kubur sebelum Ramadan? 

Soal ziarah kubur sebelum Ramadan, Ustaz Khalid Basalamah sendiri menegaskan sebenarnya tak ada penentuan waktu di ziarah kubur. 

Artinya, ziarah kubur boleh dilaksanakan kapan pun, termasuk jelang ramadan. 

Ilustrasi Ziarah Kubur - Doa lalu Adab Ziarah Kubur Hari Raya Idul Adha (Shutterstock)
Ilustrasi Ziarah Kubur – Doa juga Adab Ziarah Kubur Hari Raya Idul Adha (Shutterstock)

Kendati demiakan, Ustaz Khalid Basalamah mengajukan permohonan agar tak mengkhususkan ziarah kubur dalam jelang Ramadan saja.  

“Nabi rutin kali pada sepekan, dua kali menziarahi kuburan para sahabat, juga Nabi kadang-kadang beberapa pekan pada sebulan menziarahi syuhada Uhud, lalu beliau mengucapkan salam,” ujar Ustaz Khalid Basamalah seperti diambil dari kanal YouTu-nya.

Ustaz Khalid Basamalah mengatakan tiada benar anggapan ziarah kubur sebelum dianggap sebagai sesuatu yang digunakan haram. 

“Tidak dapat kita katakan itu haram, itu bagian daripada syariat,” tegas Ustaz Khalid Basalamah.

Ziarah kubur belaka bisa jadi menjadi haram jikalau bertujuan untuk kesyirikan atau kemusrikan. 

“Kecuali memang benar yang dilaksanakan adalah dzikir-dzikir yang mana sangat dari agama atau sangat jauh dari sunnah Nabi SAW,” lanjutnya.

Related Articles

Back to top button